Beranda > Rock > Ian Antono; Gitaris Rock Legendaris Indonesia

Ian Antono; Gitaris Rock Legendaris Indonesia

Ian Antono

TRIBUNNEWS.COM – Bicara musik rock Indonesia dalam kurun waktu empat dekade belakangan ini, pandangan kita tidak bisa lepas dari sosok musisi yang dalam perjalanan karirnya telah banyak memberi kontribusi dalam perkembangan musik ingar-bingar rock di negeri ini. Dia adalah Ian Antono. Salah seorang musisi rock terbaik yang dipunyai negeri ini. Dan, nama Ian Antono saat ini sudah jadi ikon rock Indonesia.

Dalam kiprahnya di jagad musik rock Indonesia, yang sudah digeluti sejak awal tahun 1970-an hingga kini, nama Ian Antono masih eksis berkiprah dan berkibar sebagai musisi papan atas negeri ini. Dalam perjalanannya, musisi kelahiran Malang – Jawa Timur, 29 Oktober 1950, namanya bukan saja tercatat sebagai salah satu gitaris rock terbaik Indonesia. Ia juga diakui sebagai komposer yang telah banyak mencetak lagu-lagu hits, seperti Panggung Sandiwara, Rumah Kita, Ratna Sari Dewi, Uang, Tangan-Tangan Setan, dan banyak lagi.

Selain itu, ia juga dikenal sebagai aranjer bertangan dingin dalam mengaransir lagu buat penyanyi lain. Bahkan hingga kini ia masih menepati posisi sebagai aranjer rock termahal. Sebagai aranjer, Ian telah banyak menyumbangkan karya-karya terbaiknya yang dinyanyikan sejumlah penyanyi kondang. Dari tangan Ian, lahir nama-nama seperti Sylvia Saartje, Nicky Astria, Ikang Fawzie, dan banyak lagi. Termasuk diantaranya Iwan Fals lewat karya album monumentalnya yakni Mata Dewa.

Ian Antono bersama U-Camp

Lebih dari separuh hidup Ian dihabiskan di musik. Dan musik adalah jalan hidupnya. Sebagai musisi, ia sangat konsisten dengan jalur musik pilihannya yaitu rock. Siapapun penyanyi yang digarapnya tidak lepas dari sentuhan rock. Temasuk ketika ia menggarap album Grace Simon, Hetty Koes Endang, Happy Pretty, Berlian Hutahuruk, Franky Sahilatua, dan lagunya Ebiet G Ade semuanya ia giring ke rock. Ia juga bilang bahwa album Mata Dewa – Iwan Fals, sebagai album hard rock.

Dari situ kemudian banyak yang mengkaitkan bahwa Ian Antono termasuk salah satu musisi rock yang berhasil mengkibarkan lagu-lagu rock masuk wilayah industri rekaman bersaing dengan pop. Kalau di era ’70-an, rock hanya mampu berkibar di panggung pertunjukan sebagai barometernya, dan belum meledak di rekaman kaset. Justru lewat garapannya di album Jarum Neraka, rock langsung meledak sampai 300 ribu copies.

Awal karir Ian Antono sendiri dimulai ketika gabung di Band Bentoel – Malang (1972 – 1974). Setelah itu ia ditarik oleh Achmad Albar untuk gabung di God Bless. Di supergrup yang dikomandani oleh Achmad, nama Ian Antono terus berkibar bukan cuma sebagai salah satu gitaris rock terbaik Indonesia, kehadirannya di God Bless ini juga mampu memberi warna di grup rock ini. Tahun 1989, ia cabut dari God Bless. Dua tahun kemudian ia membentuk Gong 2000, yang juga diperkuat oleh Achmad Albar dan Donny Fattah. Banyak yang menyebutkan bahwa Gong 2000 ini sebagai reinkanasi God Bless, yang saat ini memang lagi vakum.

Beraksi di panggung dengan Donny Fatah

Pria kelahiran Malang – Jawa Timur, 29 Oktober 1950, yang terlahir sebagai anak ke-4 dari bersaudara dari pasangan Dharmo P Djoyo dan Siti Mariani, pria kelahiran Malang – Jawa Timur, 25 Oktober 1950, bernama asli Jusuf Antono Djojo,  sejak kecil sudah menggeluti musik. Darah seninya mengalir dari sang ayah, seorang guru bahasa Inggris yang juga pemain biola. “Kita punya band keluarga,” kata Ian, panggilan masa kecil dilingkungan keluarga. Pertama kali ngeband kelas 5 SD, pegang ketipung. Mainnya di acara pengantin, perpisahan sekolah atau acara reuni sekolah. Setelah itu ia mengakrabi dram, dan secara sembunyi-sembunyi belajar gitar, belajar lagu-lagu klasik. Walau sudah bisa main gitar, karena masih dianggap masih kecil. Saat itu ia mengaku sudah mampu memainkan gitar lagu jazz standart. “Honor main band buat jajan,” akunya sambil tertawa.

Tamat SMA Santo Albertus Malang, tahun 1969, ia lebih memilih ke musik ketimbang harus melanjutkan sekolah. Gara-gara pilihannya itu, ia menerima ultimatum dari orang tuanya, sekolah atau main musik. Kalau tetap mau memilih main band keluar dari rumah. “Aku tetap pilih main band. Ya terpaksa harus keluar dari rumah. Jadi setengah diusir,” kenang Ian. Ditambahkan, di antara saudaranya hanya dia yang terus menggeluti musik. “Kakakku sekolah semua. Nggak ada yang berani, Bapakku termasuk kejam dalam mendidik anak. Orang tuaku berharap anaknya kerja di kantoran, bukan jadi pemain band,” ujar Ian yang pernah memanjangkan rambutnya sampai sepunggung.

Dalam sebuah acara

Selepas SMA, ia bergabung dengan Abadi Soesman dalam Sapta Nada, sebagai drummer, dan berkelana ke Surabaya, main di nite club. Bersama Abadi Soesman, Ian berkelana ke Jakarta main di hotel Marco Polo. Saat main di DF (Djakarta Fair), Ian mengiringi musik apa saja, lagu dangdut sekalipun. Ia juga mengiringi dari penyanyi kecil sampai tua. Dari Trio The Kids masih pakai celana pendek, sampai Benyamin, Tetty Kadi, Trio The Kings. “Jadi lagu jenis apapun aku kenal dan pernah memainkan..”Di situ aku mainnya pindah-pindah antara gitar dan dram,” kenangnya.

Dalam kiprahnya di dunia musik, karir Ian Antono mulai bersinar ketika gabung di Band Bentoel – Malang (1972 – 1974). Dari grup band bentuk perusahaan rokok Bentoel ini ikut mengantarkan nama-nama besar di panggung musik rock Indonesia. Sebut saja diantaranya, Mickey Jaguar (vokalis) dan Teddy Sujaya (yang kemudian jadi pengebuk dram God Bless). Setelah itu balik lagi ke Malang. Tahun 1972, ikut band Bentoel sama Micky Jaguar. Disitu ketemu Teddy Sujaya, dan mengajak gabung di Bentoel. “Sebelum Teddy masuk aku pegang dram. Begitu Teddy masuk aku pegang gitar,” katanya.  Dari Bentoel kemudian ia ditarik Achmad Albar untuk memperkuat God Bless (1975).

Dari sinilah, nama Ian Antono makin berkibar, dan menempatkan posisinya sebagai salah satu gitaris rock terbaik Indonesia. Kehadiran sosok Ian Antono di grup legendaris ini bukan saja sekadar sebagai player. Ia benyak memberi warna musik God Bless lewat raungan dan lengkingan gitarnya. “Sebetulnya aku dulu berangkat ke Jakarta nggak punya angan-angan jadi apa-apa. Cuma pingin main band aja. Semua itu proses yang aku dapat secara mengalir begitu saja secara tidak sengaja. Jadi arranger juga nggak sengaja, jadi ilustartor musik film juga nggak sengaja,” paparnya.

Ian juga pernah merambah di film, dipercaya untuk garap musiknya. Antara lain di film Duo Kribo, Si Doek Anak Modern, Semalam di Malaysia, dan Perwira dan Ksatria. Menurutnya, bikin album jauh lebih berat dibanding ilustrasi musik film. Termasuk garap album dangdut Zakia-nya Achmad Albar, Ian dituding sudah mulai melenceng. “Waktu itu aku dapat tawaran dari Iye, kenapa nggak aku coba. Dan situ aku nggak merasa membelot dari rock. Karena di album itu ada rocknya juga. Karena nggak mungkin aku main pure dangdut. Jelas aku nggak bisa kalau murni dangdut,” papar Ian.

Ian Antono & Eet Syahrani

Tahun 1989, ia keluar dari God Bless. Dua tahun kemuduian, ia membentuk kelompok musik Gong 2000, dengan formasi Ian Antono (gitar), Donny Fattah (bas), Harry Hanggoman (kibor), Yaya Moektio (dram), dan Achmad Albar (vokalis). Banyak yang menyebutkan bahwa Gong 2000 ini sebagai reinkanasi God Bless, yang saat ini memang lagi vakum. Usia grup ini cuma 10 tahun (1990 – 2000), dan melahirkan tiga album, masing-masing Bara Timur (1991), Laskar (1993), dan Prahara (1998). Dan satu album Gong 2000 – Live In Jakarta (1992). Tepatnya 31 Desember 2000, grup ini mengelar konser terakhirnya di Taman Impian Jaya Ancol – Jakarta. Meski grup ini tinggal kenangan, tapi setidaknya nama besar Gong 2000 kini sudah jadi legenda yang ikut mewarnai perjalanan musik rock di Indonesia. Tak lama setelah Gong 2000 bubar, Ian gabung lagi di God Bless hingga kini.

Baginya, musik sudah menjadi bagian dari hidupnya – bahkan mungkin jalan hidupnya. Ia juga mengaku, salah satu obsesinya untuk punya studio musik sendiri sudah kesampaian. “Selain di God Bless, obsesiku saat ini pengin bikin solo album,” kata Ian.

(Alex Palit, anggota fb: Forum Apresiasi Musik Indonesia)

***

  1. Januari 10, 2015 pukul 8:15 pm

    the strength innovator program is a good merchandise created for a multiple
    thousand $ savings on energy bills. This is a certain way to reduce the monthly expenses by cutting almost 82%
    of the energy bill. By using this item I could achive some great resutls and so i suggest
    for everyone allow it a shot !

  1. No trackbacks yet.

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: